0 6 min 4 tahun

Review Film Can You Ever Forgive Me

Seorang penulis berbakat dan cerdas sendiri, dia cukup akrab dengan gaya tokoh-tokoh seperti Noel Coward dan Dorothy Parker untuk menempa imitasi yang meyakinkan Kolektor profesional mereka keaslian. Kutipan dari beberapa palsunya bahkan berakhir di publikasi terhormat. Akhirnya dia melanjutkan korespondensi Doktor yang dia curi dari Perpustakaan dan menjual hasil Harga Tinggi untuk kadang-kadang pengedar narkoba. Berikut adalah seseorang yang mencintai dan dihormati penulis yang luar biasa dan karya-karya mereka tetapi didorong oleh keadaan untuk, pada kenyataannya, memalsukan warisan mereka.

Review Film Can You Ever Forgive Me

Sekarang Israel tidak lagi dapat menjual pemalsuan itu, tetapi ia memiliki seorang teman, seorang pengedar narkoba flamboyan Jack Hock, dan kemudian menjual surat-surat untuknya. Dia juga mulai mencuri surat-surat otentik dari perpustakaan dan arsip untuk dijual, menggantikannya dengan duplikat palsu. Sementara Israel berada di luar kota melakukan sebuah pencurian seperti itu, kucing tuanya meninggal di bawah perawatan Jack. Dia mengakhiri persahabatan mereka tetapi melanjutkan kemitraan kriminal mereka karena kebutuhan.

bercerita tentang kehidupan penulis bernama Lee Israel yang memalsukan surat-surat selebritas terkenal dunia yang sudah meninggal. Jack ditangkap oleh FBI ketika mencoba melakukan penjualan dan memutuskan bekerja sama dengan FBI, mengakibatkan Israel mendapatkan panggilan pengadilan.

Pada suatu hari, kucingnya sakit dan dia harus membawanya ke dokter. Namun karena masalah finansial, dia harus menjual beberapa koleksi surat pribadinya dengan penulis-penulis ternama kepada seorang kolektor buku. Hal ini menarik perhatiannya sebab ia mendapatkan uang yang lumayan banyak dari menjual surat-surat pribadinya itu. Suatu hari Lee kembali menemukan dua buah surat pribadi dari penulis ternama dalam sebuah buku di perpustakaan.

Review Film Can You Ever Forgive Me

Dia menyewa seorang pengacara, yang menyarankannya untuk menunjukkan penyesalan dengan mendapatkan pekerjaan, melakukan pelayanan masyarakat, dan bergabung dengan Alcoholics Anonymous. Dia dijatuhi hukuman percobaan lima tahun dan tahanan rumah enam bulan. Kisah hidup Lee Israel dalam memoar tersebut diabadikan dalam movie dengan judul yang sama. Kedua versi tersebut dibuka dengan surat palsu Dorothy Parker-nya. bercerita tentang penulis bernama Lee Israel yang memalsukan surat-surat selebritas yang sudah meninggal.

Review Film Can You Ever Forgive Me

Dikutip dari NPR, Israel mencari surat-surat berharga di perpustakaan dan membuat salinan dari surat-surat tersebut. Israel mengambil beberapa surat dari para artis dan penulis terkenal. Lee Israel yang sempat terkenal, tapi kemudian memalsukan surat dan menjualnya untuk kepentingan pribadi. Terdesak oleh kebutuhan sehari-hari, termasuk biaya dokter hewan untuk kucingnya bernama Doris, Israel mulai memalsukan surat-surat, termasuk surat dari Noel Coward dan Edna Ferber. Modalnya cukup mesin tik tua dan riset di berbagai perpustakaan.

Hidup di Manhattan, New York dengan biaya hidup tinggi di tahun 1991, ia tak kunjung mampu menghasilkan karya yang menghasilkan banyak uang. Ia adalah spesialis penulis biografi tokoh-tokoh terkenal, dan dalam salah satu penelitiannya untuk penulisan riwayat komedian Fanny Brice, ia menemukan surat pribadi sang komedian. Tidak disangka, surat pribadi tersebut dihargai tinggi oleh para kolektor literatur.

Ternyata, film ini berdasar kisah nyata tentang Lee Israel, penulis biografi berbasis NY yang sedang menjalani masa krisis dalam hidupnya. Pada saat sebuah surat yang dijelaskan Lee Israel ditulis oleh Noel Coward yang menimbulkan kecurigaan, orang-orang pun berhenti untuk membeli surat dari Lee Israel. Lee Israel dan temannya Jack pun mulai mencuri surat-surat yang sesungguhnya dengan mencuri dari arsip perpustakaan dan mereka menjual surat-surat tersebut. Pada tahun 1991, setelah biografinya tentang Estée Lauder menuai kritik dan kegagalan, penulis Lee Israel harus berjuang dengan masalah keuangan, kehilangan kemampuan menulis buku, dan kecanduan alkohol. Film ini mengisahkan tentang penulis Lee Israel yang sempat terkenal, tapi kemudian memalsukan surat dan menjualnya untuk kepentingan pribadi.

Review Film Can You Ever Forgive Me

Film ini cukup menggambarkan garis keras feminisme dimana Lee sendiri merupakan seorang ikon feminis. Wanita berumur sekitar 50-tahunan ini tinggal bersama kucingnya di sebuah apartemen tua. Lee sendiri merupakan seorang alkoholik yang bisa dibilang berperangai kasar kepada lingkungan sekitarnya sehingga ia sulit untuk menemukan teman.

Ruang Nama

Berusia fifty one tahun, Lee mengalami mid-life crisis yang mempertanyakan apakah ia sudah mencapai keinginannya. Tuntutan untuk terus hidup dan sukses di usianya saat itu memaksa dia melakukan tindakan-tindakan kriminal yang sebenarnya bisa ia alihkan untuk menghasilkan karya orisinil. Sebagai seseorang yang bisa dibilang anti-sosial, kita juga dipertunjukkan sisi Lee Israel yang masih tetap butuh kasih sayang, perhatian, dan teman.

Dalam situs internet Rotten Tomatoes, film karya sutradara Marielle Heller serta penulis Nicole Holofcener dan Jeff Whitty ini mendapat skor eight,2 dari 10. Seperti yang diceritakan dalam movie, Israel mulai menjual surat untuk membayar perawatan kucingnya yang sakit.

Lee Israel telah keluar dari langkah dengan treb baru Industri penerbitan biografi. Penduduk New York telah menganggap buku karya Lee Israel mengenai Lauder membosankan. Pegawai toko buku Doubleday di tengah daerah Manhattan tidak mampu memberikan salinan. Klik pada poster movie untuk melihat sinopsis movie, biografi aktor dan ulasannya. Beberapa waktu kemudian, Israel berdamai dengan Jack, yang sekarang sekarat karena AIDS, dan meminta izinnya untuk menulis memoar tentang petualangan mereka, yang ia setujui.

SAYA menonton movie ini karena ingin ngecek seberapa solidkah pemeranan Melissa McCarthy yang masuk nominasi Aktris Utama Terbaik Oscar 2019 ini. Saya sama sekali tak mempedulikan ceritanya, bahkan sengaja tak sempatkan diri membaca sinopsisnya terlebih dulu.

Review Film Can You Ever Forgive Me